Indonesia

Majalah Tempo, Edisi 16-21 Juni 2008

Di luar sel kantor Kepolisian Daerah Jakarta Raya itu sebuah statemen dimaklumkan pada pertengahan Juni yang panas: “SBY Pengecut!”Yang membacakannya Abu Bakar Ba’asyir, disebut sebagai “Amir” Majelis Mujahidin Indonesia, yang pernah dihukum karena terlibat aksi terorisme. Yang bikin statemen Rizieq Shihab, Ketua Front Pembela Islam, yang sedang dalam tahanan polisi dan hari itu dikunjungi sang Amir.

Dari kejadian itu jelas: mencerca Presiden dapat dilakukan dengan gampang. Suara itu tak membuat kedua orang itu ditangkap, dijebloskan ke dalam sel pengap, atau dipancung.  

Sebab ini bukan Arab Saudi, wahai Saudara Shihab dan Ba’asyir! Ini bukan Turki abad ke-17, bukan pula Jawa zaman Amangkurat! Ini Indonesia tahun 2007.

Di tanah air ini, seperti Saudara alami sendiri, seorang tahanan boleh dikunjungi ramai-ramai, dipotret, didampingi pembela, tak dianggap bersalah sebelum hakim tertinggi memutuskan, dapat kesempatan membuat maklumat, bahkan mengecam Kepala Negara.

Di negeri ini proses keadilan secara formal dilakukan dengan hati-hati–karena para polisi, jaksa, dan hakim diharuskan berendah hati dan beradab. Berendah hati: mereka secara bersama atau masing-masing tak boleh meletakkan diri sebagai yang mahatahu dan mahaadil. Beradab: karena dengan kerendahan hati itu, orang yang tertuduh tetap diakui haknya untuk membela diri; ia bukan hewan untuk korban.

Keadilan adalah hal yang mulia, Saudara Shihab dan Ba’asyir, sebab itu pelik. Ia tak bisa digampangkan. Ia tak bisa diserahkan mutlak kepada hakim, jaksa, polisi–juga tak bisa digantungkan kepada kadi, majelis ulama, Ketua FPI, atau amir yang mana pun.  Keadilan yang sebenarnya tak di tangan manusia.

Itulah yang tersirat dalam iman. Kita percaya kepada Tuhan: kita percaya kepada yang tak alang kepalang jauhnya di atas kita. Ia Yang Maha Sempurna yang kita ingin dekati tapi tak dapat kita capai dan samai. Dengan kata lain, iman adalah kerinduan yang mengakui keterbatasan diri. Iman membentuk, dan dibentuk,  sebuah etika kedaifan.

Di negeri dengan 220 juta orang ini, dengan perbedaan yang tak tepermanai di 17 ribu pulau ini, tak ada sikap yang lebih tepat ketimbang bertolak dari kesadaran bahwa kita daif. Kemampuan kita untuk membuat 220 juta orang tanpa konflik sangat terbatas. Maka amat penting untuk punya cara terbaik mengelola sengketa.

Harus diakui (dan pengakuan ini penting), tak jarang kita gagal. Saya baca sebuah siaran pers yang beredar pada Jumat kemarin, yang disusun oleh orang-orang Indonesia yang prihatin:

”… ternyata, sejarah Indonesia tidak bebas dari konflik dengan kekerasan. Sejarah kita menyaksikan pemberontakan Darul Islam sejak Indonesia berdiri sampai dengan pertengahan 1960-an. Sejarah kita menanggungkan pembantaian 1965, kekerasan Mei 1998, konflik antargolongan di Poso dan Maluku, tindakan bersenjata di Aceh dan Papua, sampai dengan pembunuhan atas pejuang hak asasi manusia, Munir.”Ingatkah, Saudara Ba’asyir dan Saudara Shihab, semua itu? Ingatkah Saudara berapa besar korban yang jatuh dan kerusakan yang berlanjut karena kita menyelesaikan sengketa dengan benci, kekerasan, dan sikap memandang diri paling benar? Saudara berdua orang Indonesia, seperti saya. Saya mengimbau agar Saudara juga memahami Indonesia kita: sebuah rahmat yang disebut “bhineka-tunggal- ika”. Saya mengimbau agar Saudara juga merawat rahmat itu.Merawat sebuah keanekaragaman yang tak tepermanai sama halnya dengan meniscayakan sebuah sistem yang selalu terbuka bagi tiap usaha yang berbeda untuk memperbaiki keadaan. Indonesia yang rumit ini tak mungkin berilusi ada sebuah sistem yang sempurna. Sistem yang merasa diri sempurna–dengan mengklaim diri sebagai buatan Tuhan–akan tertutup bagi koreksi, sementara kita tahu, di Indonesia kita tak hidup di surga yang tak perlu dikoreksi.

Itulah yang menyebabkan demokrasi penting dan Pancasila dirumuskan. Demokrasi mengakui kedaifan manusia tapi juga hak-hak asasinya–dan itulah yang membuat Saudara tak dipancung karena mengecam Kepala Negara. Dan Pancasila, Saudara, yang bukan wahyu dari langit, adalah buah sejarah dan geografi tanah air ini–di mana perbedaan diakui, karena kebhinekaan itu takdir kita, tapi di mana kerja bersama diperlukan.

Pada 1 Juni 1945, Bung Karno memakai istilah yang dipetik dari tradisi lokal, “gotong-royong”. Kata itu kini telah terlalu sering dipakai dan disalahgunakan, tapi sebenarnya ada yang menarik yang dikatakan Bung Karno: “gotong-royong” itu “paham yang dinamis,” lebih dinamis ketimbang “kekeluargaan” .  

Artinya, “gotong-royong” mengandung kemungkinan berubah-ubah cara dan prosesnya, dan pesertanya tak harus tetap dari mereka yang satu ikatan primordial, ikatan “kekeluargaan” . Sebab, ada tujuan yang universal, yang bisa mengimbau hati dan pikiran siapa saja–“yang kaya dan yang tidak kaya,” kata Bung Karno, “yang Islam dan yang Kristen”, “yang bukan Indonesia tulen dengan yang peranakan yang menjadi bangsa Indonesia.”

“Gotong-royong” itu juga berangkat dari kerendahan hati dan sikap beradab, sebagaimana halnya demokrasi. Itu sebabnya, bahkan dengan membawa nama Tuhan–atau justru karena membawa nama Tuhan–siapa pun, juga Saudara Ba’asyir dan Saudara Shihab, tak boleh mengutamakan yang disebut Bung Karno sebagai “egoisme-agama.” 

Bung Karno tak selamanya benar. Tapi tanpa Bung Karno pun kita tahu, tanah air ini akan jadi tempat yang mengerikan jika “egoisme” itu dikobarkan. Pesan 1 Juni 1945 itu patut didengarkan kembali: “Hendaknya negara Indonesia ialah negara yang tiap-tiap orangnya dapat menyembah Tuhannya dengan cara leluasa.”

Dengan begitulah Indonesia punya arti bagi sesama, Saudara Shihab dan Ba’asyir. Ataukah bagi  Saudara ia tak punya arti apa-apa?

Goenawan Mohamad

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Indonesia

  1. M. Subhan Zamzami

    Salam,
    Menurut saya, orang-orang yang menghendaki penerapan syariat Islam sebagai hukum positif di Indonesia atau ingin menjadikan Indonesia sebagai negara Islam atau ingin menegakkan khilafah islamiyah di atau dari Indonesia, lebih baik mendirikan atau membuat negara sendiri di luar Indonesia. Indonesia sdh final dengan ideologi Pancasila dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika-nya. Jangan ganggu Indonesia!

    Like

  2. abdul mukhlis

    Salam kebangsaan,

    Indonesia sebagai negara kebangsaan yang mengakui bhinneka tunggal ika sudah final. Dalam bangsa ini pluralitas dihormati dan dilindungi. Namun demikian, manusia tetaplah manusia yang memiliki bilik-bilik hati yang kedalamnya hanya Dia (Tuhan) yang mengatahui niat-niat dan kecenderungannya. Karena itu meskipun negara bangsa sudah final, akhlak mesti tetap dijaga dan dilestarikan. Seluruh agama menanamkan pelajaran akhlak yang sama, untuk kebajikan. Inilah yang mesti dipupuk dan ditumbuhkembangkan. Masalah dogma, serahkan kepada masing-masing manusia. Dalam hal ini, tugas negara adalah mengatur agar dalam menuntut hak-haknya masyarakat tidak saling melanggar. Karena itu negara tidak perlu berperan sebagai Tuhan, yang mengetahui lurus bengkoknya hati seseorang. Sebab manakala negara bermain sebagai tuhan berarti ia telah menantang Tuhan yang sebenarnya.

    Like

  3. rusli

    Salam kebangsaan..
    (kenapa gak assalamu’alaikum sih?)

    Saya rasa kebangsaan tidaklah harus membengkokkan hati seseorang dari ketuhanan (keimanan). Menundukkan hati atas perintah Allah walau berat adalah bukti kehambaan manusia pada Khaliqnya. Semoga kebenaran hakiki tanpa campur tangan emosi dan hasrat duniawi terungkap jelas, lewat perkataan, perbuatan dan tata fikir. Kebenaran dapat kita cek sendiri lewat berinteraksi pada Illahi, tidak kita buat sendiri.

    Ingatlah akan ada hari akhir dimana semua perbuatan kita diunia akan dibalas.

    Wasalamu’alaikum (hanya bagi yg seiman)

    Like

  4. muhamad.indra

    kami tidak sudi JIL “jaringan islam liberal” berada di indonesia termasuk AKKBB kami akan terus gaungkan pembubaran AKKBB termasuk JIL beserta jaringannya “kaum pendusta agama” GUSDUR merupakan orang yang licik,pandai tapi keblinger ia mau menukar keimanan yang ia miliki dengan harta,tahta&wanita .”bekerjasama dengan israel untuk menjadi penguasa no1 di indonesia kembali”,dengan kontribusi gusdur mendukung pembunuhan seluruh penduduk di palestina termasuk anak-anak .apakah pantas ia disebut ulama,tentunya tidak bukan! aksi dimonas juga termasuk ke dalam skenario ia untuk menghancurkan islam di indonesia agar indnesia bisa hidup bebas tanpa aturan agama.aturan yang diatur oleh allah SWT.tapi ALLAH maha mengetahui semua aksi2 yang dilakukan olehnya tdiak akn berhasil termasuk jika israel menyerang indonesia pun maka ia tidak akan berhasil. tetap kami akan membendung keinginan tersebut.bahkan kami akan melumpuhkan setiap aksi mereka sampai syahid memanggil inngat jikA DI BELAKANG GUSDUR ADA SUPEr POWER SEKALI PUN ,MAKA KAMI AKAN SELALU ADA ALLAH SWT disetiap kami berjuang. allahuakbar

    Like

  5. muhamad.indra

    allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar allahuakbar

    Like

  6. wildan hasan

    Habib Rizieq: Si goen ingin “Menggurui“ Saya dan Abubakar Ba’asyir tentang Iman

    Katagori : Focus
    Oleh : Redaksi 04 Jul 2008 – 3:30 pm

    imageKetua FPI, Habib Rizieq Shihab menyampaikan hak jawab atas tulisan pendiri Tempo Goenawan Muhammad. “Si goen ingin “menggurui“ saya dan Ustad Abubakar Ba’asyir tentang iman, “ ujarnya.

    Di balik jeruji besi, Ketua Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab masih lantang. Senin 23 Juni 2008, Advokasi Anti Ahmadiyah, selaku kuasa hukum Habib Muhammad Rizieq Shihab, mendatangi kantor majalah Tempo untuk menyampaikan hak jawab atas tulisan Catatan Pinggir Goenawan Mohamad di majalah itu pada edisi 16-22 Juni 2008.

    Sayangnya, hak jawab itu tak dimuat di Tempo. Melalui humas FPI, bantahan yang sedianya sebagai hak jawab itu kemudian dikirim ke redaki hidayatullah.com.

    Dalam suratnya yang dikirim melalui faks itu, Habib Rizieq mengatakan panjang lebar tentang beberapa pandangan tulisan Goenawan tentang FPI dan dirinya.

    “Setelah membaca catatan pinggir si goen dalam majalah Tempo edisi 16-22 Jui 2008, saya rasakan sel tahanan yang semula sempit dan pengap, berubah menjadi luas dan nyaman,” tulisnya.

    image“Tadinya, saya enggan menulis tanggapan ini, tapi karena si goen bertanya dan menantang, maka saya gunakan hak jawab saya. Di sini saya sengaja menulis namanya dengan singkat “si goen”, itupun cukup dengan huruf kecil. Bagi saya, huruf besar hanya untuk orang besar, apalagi nama Muhammad hanya untuk orang mulia.”

    Sebagaimana diketahui, dalam rubrik “Catatan Pinggir” di majalah Tempo edisi 16-22 Jui 2008, Goenawan Muhammad yang juga dikenal pendiri Tempo menulis seputur FPI dan Habib Rizieq Shihab.

    Dalam tulisan berjudul, “Indonesia”, mas Gun, begitu kalangan wartawan menyebutnya, mengulas banyak hal. Diantaranya menyinggung masalah keadilan, kebhinekaan, Pancasila dan masalah keimanan. Ia juga mengatakan bahwa Indonesia bukan Arab Saudi dan bukan Turki. Dan tentusaja, kritik terhadap Habib Rizieq Shihab dan Ustad Abubakar Ba’asyir.

    “Keadilan adalah hal yang mulia, Saudara Shihab dan Ba’asyir, sebab itu pelik. Ia tak bisa digampangkan. Ia tak bisa diserahkan mutlak kepada hakim, jaksa, polisi –juga tak bisa digantungkan kepada kadi, majelis ulama, Ketua FPI, atau amir yang manapun. Keadilan yang sebenarnya tak di tangan manusia.

    Itulah yang tersirat dalam iman. Kita percaya kepada Tuhan: kita percaya kepada yang tak alang kepalang jauhnya di atas kita. Ia Yang Maha Sempurna yang kita ingin dekati tapi tak dapat kita capai dan samai. Dengan kata lain, iman adalah kerinduan yang mengakui keterbatasan diri. Iman membentuk, dan dibentuk, sebuah etika kedaifan,” tulis Goenawan.

    imageDalam tulisan lain, Goenawan juga mengatakan, “Gotong-royong” itu juga berangkat dari kerendahan hati dan sikap beradab, sebagaimana halnya demokrasi. Itu sebabnya, bahkan dengan membawa nama Tuhan –siapa pun, juga Saudara Baa’syir dan Saudara Shihab, tak boleh mengutamakan yang disebut Bung Karno sebagai “egoriesme-agama.”

    Menjawab tulisan itu, Habib Rizieq membalasnya. “Anehnya, si goen yang selama ini tidak pernah memuji pemerintah, tiba-tiba melalui catatan pinggirnya menjilat polisi, jaksa, hakim hingga Presiden, kenapa? Takut atau cari muka? Mungkin si goen sedang depresi, takut dituntut dab diperiksa sebagai “biang kerok“ insiden Monas? Atau si goen sedang ketar-ketir kedoknya terbuka sebagai antek asing? Atau si goen sedang bingung hilangkan jejak dana asing ratusan juta dolar yang diterimanya bersama “gang“ AKKBB dari bosnya Amerika melalui Asia Foundation, Ford Foundation, USAID, NDI, Rockefeller, dll?”, tulis Rizieq.

    “Lebih anehnya lagi, si goen ingin “menggurui“ saya dan Ustad Abubakar Ba’asyir tentang iman, ketuhanan, kemanusiaan, keadilan dan Pancasila.

    imageLucu, si goen dan “gerombolannya“ yang selama ini mati-matian membela pornografi, pornoaksi, seks bebas, homoseks, lesbi, nabi palsu, aliran sesat. Bahkan menghina Allah dan Rasul-Nya, memfitnah Islam dan Al-Quran. Dia ingin menggurui kami? Itukah “iman“ dan “ketuhanan“ yang ingin diajarkan si goen kepada saya dan Syeikh Baa’syir?!.”

    “Indonesia memang bukan Arab atau Turki, tapi jangan lupa, Indonesia juga bukan Amerika! Indonesia memang bukan negara agama, tapi Indoneisa juga bukan negara syetan yang kau bisa seenaknya menistakan agama dan budaya,” tambah Habib Rizieq.

    Ketua FPI berada di penjara Polda Metrojaya ini menyelesaikan pendidikan sarjananya dari Fakultas Hukum Islam di King of Saud University, Riyadh, Arab Saudi . Baru-baru ini ia juga lulus master di Universitas Malaya, Kuala Lumpur. Tesis masternya yang dipuji oleh para guru besarnya itu berjudul “Pengaruh Pancasila terhadap Pelaksanaan Syariat Islam di Indonesia”.

    Karena dianggap baik mutu riset dan penulisan tesisnya itu, para guru besar universitas tertua di Malaysia itu langsung mendukung Habib Rizieq meneruskan pendidikannya ke jenjang doktor. Akibat kasus Monas, studinya itu kita tertunda lagi. [rud/cha/www.hidayatullah.com]

    katanya sih begitu….biar balance aja ya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s